...and the story begin
BACA..MEMBACA...APA YANG BISA DIBACA
Wednesday, May 30, 2007
 
Dulu kesukaan saya dalam hal membaca tidak didukung dengan fasilitas yang memadai. Buku mahal, apalagi di Prabumulih, toko buku bisa dihitung dengan jari. Meski begitu, Bapak rajin membelikan majalah, komik, dan cergam untuk saya. Tom-Tom, Ananda, Bobo, dan Kuncung yang menjadi langganan bacaan saya. Masih ingat ketika itu, bapak pulang kantor dengan satu tas buku bacaan. Saya menyambutnya dengan gegap gempita. Buku-buku itu dibeli bapak pada acara bazar buku di kantornya. Tumben...padahal bazar buku adalah hal langka di Prabumulih.

Di lingkungan kompleks tempat tinggal kami, kebetulan ada perpustakaan mungil. Jaraknya hanya 300 meter dari rumah saya. Lumayan lengkap koleksi buku di sana. Sayangnya untuk berkunjung ke perpustakaan itu tidak bisa setiap hari. Kami diberi jadwal oleh pengelola perpustakaan. Misalnya untuk anak yang tingal di Jl. Anggur hari Senin, Jl. Pramuka, Selasa...Jl.Asampaya, Rabu...begitu seterusnya. Praktis kami hanya berkunjung ke perpustakaan itu hanya seminggu sekali. Maklumlah perpustakaan itu hanya berukuran kecil. Tidak mampu menampung jumlah anak2 sebaya denganku di kompleks itu.

Buku yang sering sekali saya pinjam waktu itu, Buku G 30S PKI. Tebal, berwarna merah..terbitan mana saya sudah lupa...Buku lain : Bob Napi Badung, Asterik, Smurf, Tiga Cewek Badung, dan banyak lagi dongen fabel yang saya baca. Ahhh menulis cerita ini, saya merasa ada di sana sekarang. Duduk di pelataran perpustakaan di bawah pohon kupang yang berbuah merah marun.

Tapi sayang, semenjak SMP, saya semakin jarang ke perpustakaan itu. Kami sudah tidak tinggal lagi di kompleks itu. Bapak pensiun dini, dan bekerja pada perusahaan minyak yang lain. Perpustakaan jauh, toko buku sedikit dan kebanyakan buku yang dijual di sana adalah buku Wiro Sableng dan novel percintaan. Ah..mana saya suka buku bacaan begitu. Sejak itu, saya miskin bacaan.

Saya mulai membaca lagi, ketika di Jogja. Saya sering kalap melihat buku-buku yang dijual di shoping, atau di toko buku Toga Mas, atau Social Agency, yang menawarkan buku dengan harga diskon. Sewaktu kuliah, saya harus benar benar bisa memanage uang kiriman agar tidak kehabisan di tengah bulan. Saya juga harus lebih mengutamakan membeli buku kuliah daripada buku-buku fiksi yang saya sukai. Kiriman uang orang tua, hanya pas-pasan. cukup untuk sewa kamar kost, makan, transport, dan buku (itupun hanya satu-dua buku saja). Untunglah sewaktu kuliah saya bisa mencari tambahan uang saku. Saya bekerja apa saja yang menghasilkan uang, dan halal. Dari sana saya bisa membeli buku, meski tak banyak.

Sekarang, setelah menikah...meskipun tidak punya banyak waktu luang untuk membaca, namun saya pasti masih rutin mambaca buku. Satu bulan ada sekitar 8 buku yang saya baca. Tergantung tebal tipis buku itu. Membaca kadang membuat saya menjadi egois. Bagaimana tidak, ketika di rumah seharusnya saya bermain dengan alif, saya malah menenggelamkan diri dalam buku bacaan saya. Untunglah Alif nggak protes, dia bahkan memiliki koleksi bacaan sendiri.

Terus terang saya ingin sekali bisa membuat resensi buku. Dalam rangka belajar, dan menggiatkan semangat membaca, saya membuat blog khusus untuk belajar menceritakan kembali isi buku. Silahkan mampir KE SINI ya....Matur nuwun.
unai @ 1:50 PM -

16 Comments:
  • At 5:56 PM, Anonymous ciplok said…

    Heeei punya blog baru lagi yah? Tapi kok-kok-kok saya ga bisa kasih komen di wordpress siiih? hiks

     
  • At 6:17 PM, Blogger Adi said…

    hidup buku!! .. tp saya sering dibilang kurang kerjaan, "buku ratusan ribu kok dibeli??" tp kalo udah cinta mo gimana lagi :P

     
  • At 8:18 PM, Anonymous Nisa said…

    salut...
    aku sih buku komik aja udah mulai males bacanya.. apalagi buku pelajaran dan buku2 berat lainnya :P

    *makin ke sini makin males baca buku..

     
  • At 10:50 PM, Anonymous tukang ketik said…

    mo promosiin blog, pengantarnya panjang bener ...

    sukses dengan blog barunya...

     
  • At 11:51 PM, Anonymous diditjogja said…

    elehhhhhhhhh.........Bun, punya blog baru to, resensi?
    eh, jadi inget stensilan jaman dulu...wakakakakakakkk....


    *singsingkan lengan baju, bergabung dengan Bunda dan Adi untuk kembali giat membaca!*

     
  • At 12:20 AM, Blogger imgar said…

    delapan buku dalam sebulan..?
    wow..keren..!!!

    blog barunya asik..jadi nambah referensi sebelum ke toko buku..
    :D

     
  • At 5:51 PM, Anonymous wedhouz said…

    saya suka dengan buku, suka sekali malah. tapi yang kadang sering jadi masalah adalah tidak ada cukup waktu untuk membaca. soalnya saya kalo membaca buku harus sampai selesai baru bisa mengerjakan yang lain. :-(
    jadi kalo "ngelengké" mambaca, pekerjaan yang lain jadi ngga selesai :-P

     
  • At 10:27 PM, Blogger r!a p4Tria said…

    Bun'.. makasih dah mampir ke rumah ria yaa..
    btw, kok bisa sama ya bun' ria juga lg baca bukunya Seno gumira ajidarma yang Linguae, hehehe.. semakin susah di telaah semakin asyik buat ria bacanya loh bun'..
    besok2 kabar\i ria klu ada buku sastra yg bisa dan asyik di baca ya bun'..
    happy weekend.. ;)
    ~hugs~

     
  • At 8:07 PM, Anonymous venus said…

    8 buku sebulan? waaa...enak banget. aku beli buku semampuku aja, mbak. kalo ada duit ya beli, kalo nggak ya baca koleksi2 lama. mahal jeee...

     
  • At 4:10 PM, Anonymous max said…

    jadi ngiri, bisa baca 8 buku sebulan. Kapan bisa kek gitu ya?

     
  • At 4:54 PM, Anonymous mata said…

    makasih yun ulasan buku bukunya... :)
    btw sekarang ngga perlu bingung lagi kan dimana bisa membaca. secara bukannya di inet banyak yang bisa dibaca,,... blog, dll :p

     
  • At 9:40 PM, Blogger isma said…

    suka baca ya mbak... aku ada banyak koleksi nih... tiap bulan kan dpt gratis, maklum mburuh di penerbit. yuk kpn2 ketemu, takgawakke, siji wae yo hehe...

     
  • At 8:42 PM, Blogger ipal said…

    bunda ipal ga jadi ke yogya soalnya ada projek yang harus iwan lakuin dari kantor... :(( kapan lagi coba bisa?tak ada yang tau

     
  • At 11:22 PM, Blogger siwoer said…

    slamat lah mak...aku malah kok rada males saiki neng kongkon moco...luwih seneng ndelok tivi je :D

     
  • At 7:18 PM, Blogger Putirenobaiak said…

    ketagihan baca emang ga bisa ditinggalkan, aku sepertinya sudah ritual gitu, minimal sebelum tidur hrs baca sedikit, (giliran Quran aja, ga sering2 hehe...)

    hanya skrg jarang beli buku, mahal sih, mengalah utk anak2...

    namun itu tak menghentikan minat baca toh, aku masih sering sewa buku, pinjem buku2 tmn, sayangnya tmnku 2 org yg selalu byk budget utk buku2 baru udah pindah ke aceh...

     
  • At 3:10 AM, Blogger Atha said…

    salam kenal mba, aku dulu juga tinggal di prabu..aku juga sering ke perpus yang sekarang jadi binaria 1...di situ aku mulai mengenal bacaan.
    Dulu aku tinggal di jalan Sawo. Sekarang aku tinggal di USA. Salam kenal aja yah mba.

     
Post a Comment
<< Home
 
 
Profile

unai - Yogya, Indonesia
Sebelum kita mengantarkan mentari pulang ke peraduan, mari buka tirai sejenak, agar angin menelusupkan damai...meninggalkan rahasia..entah untuk siapa??? UNTUKMU ???
My profile

 
tag here please
Free shoutbox @ ShoutMix
 
 
Guys Next Door
 
Other Side of Me
 
 
Hobbies
 
Previous Post
 
Recent Comments
 
Archives
 
credits

BLOGGER


BlogFam Community

Lomba Blogfam HUT Kemerdekaan RI ke 62
Lomba Hut ke-3 Blogfam

Tour de Djokdja

Pesta Blogger 2007